Berujung di Tidung, 1-2 Mei 2010

Perjalanan ke Pulau Tidung kali ini berawal dari ajakan DanSa dan Dita via Gtalk dan berlanjut via email. Tanggal yang ditawarkan pas, akhir pekan setelah saya menyelesaikan sidang **waktu itu, sebelum jadwal jadi acak adul**. Personelnya pun sebagian adalah teman yang biasa jalan bareng, beberapa yang lain bener2 baru kenal di Muara Angke. Seruuu ! Ini pengalaman pertama saya jalan dengan orang2 **yang bener2** baru. Aseeekkk ..

Jumlah personel awal, mulanya 20 orang, tapi karena Mba Sisca dan Mas Ayun ternyata ngga jadi ikut karena sakit, ya sudah, Sabtu pagi awal Mei itu, 18 orang meninggalkan ibukota menuju Pulau Tidung, yang masuk wilayah administratif Kec. Kepulauan Seribu Selatan. Ups, sebenernya ngga bener2 meninggalkan Jakarta ya, secara Kepulauan Seribu itu masih masuk Provinsi DKI Jakarta. Hohoho .. ^^

Perjalanan dimulai dari Bintaro ..

Saya dan Fina, terpaksa naek Si Burung Biru, abisnya mana ada angkutan ke Slipi sebelum Subuh gitu. Awalnya mau naek Si Cepat yang berwarna putih, ternyata CS nya lagi rada sensi, kami ngga dilayani dengan sebagaimana mestinya. Males dehhh .. Ya wis, Burung Biru pun ngga papa lah, yang penting ngga telat sampe Slipi, meeting point dengan rombongan yang lain. Hingga depan Slipi Jaya, argo taksi menunjukkan angka mendekati 50.000 IDR, jadi per orangnya 25.000 IDR yaaa .. :(

Di halte Slipi Jaya, saya ketemu Ria, yang ngojek dari Kedoya dan rombongan Dita, Mba Yenny, Mba Tunjung, DanSa dan Arip yang naksi dari Karet. Kami berdelapan pun membagi diri jadi 2 rombongan dan naek 2 taksi **lagi** ke Pasar Ikan Muara Angke. Eh, ternyata Slipi ke Angke ngga terlalu jauh ya, tapi jangan tanya rute, saya ngga paham Jakarta bagian yang satu ini. Nyerah .. Hihihi .. ^^ Taksi kami habis 35.000 IDR, jadi dibagi berempat, jatuhnya per orang 8.750 IDR.

Hohohoho .. Muara Angke memang guampang dikenali. Pokoknya begitu kecium bau2 anyir ikan, tanah becek dan suasana riweuh khas nelayan, yang pada bawa2 keranjang tempat ikan, itulah Muara Angke. Sebelum nyari kapal ke Tidung, kami sholat Subuh dulu di musholla SPBU yang ada tepat di sebelah pintu masuk ke dermaga. Oh ya, jangan lupa buang2 air dulu sebelum berangkat, kalo belum sempet di rumah, ya di SPBU ini ada toiletnya. Perjalanan dari Muara Angke ke Tidung cukup lama, 3 jam dan di kapal ngga ada kamar mandi. Eh, ada sih, cuma minimalis buanget .. :p

Sekitar setengah 6, kami langsung naek ke kapal tujuan Tidung **perhatikan jurusan masing2 kapal, ada tulisannya di depan ruang nahkoda, jangan sampe salah naik** dan mencari tempat yang pewe. Kami milih di atap aja, alasannya sih biar lebih seger, ngga pengap dan leluasa. Tapi kami tidak memperhitungkan sinar matahari yang duileee ternyata panasnyaaa ampun2an. Setengah jam pertama sih masih ceria2, lama2 pada tepar, menutup muka dengan barang seadanya daaannn pulesss .. Hahaha .. 😀 Bangun2 pas ombak rada gede, kapal rada goyang2. Ngeri aja gitu, secara kapal ini penuh orang, entah berapa jumlahnya, yang penting penuhhh .. Heuuu .. Ongkos kapal dari Muara Angke ke Tidung 33.000 IDR/orang.

Akhirnya setelah 3 jam, sampe lah kami di dermaga Pulau Tidung. Hmm, ternyata pulau yang satu ini termasuk pulau berpenghuni yang fasilitasnya udah lengkap. Kantor Kec. Kepulauan Seribu Selatan ada disini, kantor kelurahan pun ada, kantor polisi, SMK favorit se-Kep. Seribu juga adanya di pulau ini, puskesmas dan sebagainya. Oh ya, listrik juga sudah masuk ke Tidung, cuma sistemnya prabayar, jadi penduduk bisa menggunakan listrik sesuai kebutuhannya aja.

Kami langsung ke penginapan Audy, milik Pak Bustanil (085814606857), yang letaknya lumayan jauh dari dermaga. Kalo saya jalan ke penginapan dengan rada gliyur2, masih kebawa sensasi di kapal. Hehehe .. Ternyata penginapan itu penginapan baru **menurut saya, karena masih bau cat**, bersih dan layak huni lah. Kami sewa 2 kamar, jadi 1 kamarnya diisi 9 orang. Tarif sewa 1 kamar semalamnya 250.000 IDR, jadi per orangnya kena beban 28.000 IDR untuk penginapan itu. Sampe di penginapan, kami disambut kelapa muda. Wewww, welcome drink ! Pikir saya **dan ternyata yang lain juga berpikiran sama**, sayangnya, ternyata kami salah. Pas pulang, kami ditarik 5.000 IDR/orang untuk kelapa muda itu .. -_-!

Setelah selesai naroh2 barang dan bersih2 sekenanya, sekitar lepas tengah hari kami mulai tour de island. Kami dibagi 2 kelompok, karena 1 perahu hanya bisa dinaiki maksimal 10 orang. Kelompok 1 berangkat dari dermaga Selatan dan kelompok 2 **saya masuk di kelompok ini** berangkat dari dermaga Utara. Sewa 1 perahu 400.000 IDR, jadi per orang dibebani 45.000 IDR.

Perjalanan menuju pulau2 di sekitar Tidung dimulai ..

Awalnya menyenangkan, exciting lah naik perahu nelayan yang ngga seberapa besar mengarungi lautan gitu. Tapi lama2 ombak kok jadi gede ?! Dan akhirnya bener2 guedeee .. Beberapa kali perahu terhuyung2 jalannya. Sumpah, saya takut banget ! Bukan apa2, lucu aja gitu kalo tiba2 kapal kebalik kehantam ombak, sementara saya parno banget kecemplung di laut sejak kejadian di Bali 2007 lalu. Huhuhu .. Udah pengin nangis rasanya .. Pasrah2 ! Perahu sempat diarahkan ke Pulau Payung atau pulau apalah itu namanya **udah ngga ngeh, saking nahan mual**, tapi ngga jadi. Perahu diputar balik lagi, alasannya jelas, perahu tidak bisa merapat, ombak terlalu besar. Wadooohhh .. Sampai kapan penderitaan ini akan berakhir ?! Akhirnya diputuskan, perahu akan diarahkan ke Pulau Beras, yang masih nun jauh di mato. Hadooohhh, akhirnya saya ngga tahan juga, pertahanan jebol, saya njackpot !! Heuuu .. :))

Alhamdulillah, ngga lama, perahu merapat dengan selamat di Pulau Beras. Sebuah pulau kecil ngga berpenghuni yang menjadi salah satu spot snorkeling favorit di sekitaran Tidung itu. Oh ya, alat snorkeling bisa disewa di sekitaran penginapan, 35.000 IDR per alat. Seperti biasa, saya memilih untuk ngga ikut nyemplung bareng temen2 yang lain, jadilah saya cuma cibang cibung di garis pantai. Subhanalloh, keren banget daaahhh .. Air lautnya hijau tosca, tenang, jernih, pasirnya putih, langitnya juga biru bersih .. Waaa .. Langsung lupa deh sama kejadian sebelumnya, yaitu mual2 & jackpot di perahu .. Hehehehe .. ^^

Lepas Ashar, kami kembali ke Tidung ..

Masih ada was2, jangan2 perjalanan pulang bakal sekejam pas berangkat tadi **lebay**. Alhamdulillah, ternyata ngga, walopun tetep goyang2 tapi ngga parah lah .. Sampe di penginapan, bersih2 sebentar, setelahnya kami langsung nggoes sepeda sewaan ke arah Pantai Barat Tidung buat ngejar sunset. Sayangnya, meskipun udah krenggosan ngayuh sepeda sedemikian jauh, mataharinya malu2 ketutup mendung. Yahhh .. Tapi after sunset nya tetep wow kok, semburat jingga yang muncul di sela2 mendung dan terpantul di laut tenang menakjubkan .. :)

Oh ya, selama di Tidung, kami menyewa sepeda. Sewa per sepeda per harinya 15.000 IDR. Tapiii, pinter2 milih sepeda yaaa .. Saya contoh ngga baik tentang yang satu ini, selalu dapet sepeda yang ngga beres : remnya patah lah, sadelnya njengat lah, bahkan sampe yang tanpa rem sama sekali .. Hehehe .. 😀

Malemnya, kami BBQ an di alun2 Pulau Tidung **iyaaa, jangan salah, meski pulau kecil, Tidung punya alun2 juga**. Menunya seafood semuaaa .. Ada tuna, ada cumi segede gaban, eh, ada sayur asemnya juga dink .. Entah kenapa, saya kok rada2 ngga berselera, padahal biasanya saya ngga bisa ngga sama seafood. Ternyata benar, mungkin ada sesuatu yang ngga cocok sama badan, sampe kos, tangan, kaki, perut bentol2 merah2 gitu .. Helehhh .. Traveler kok alergi ! Hehehehe .. ^^ Untuk urusan perut, kami pasrahkan juga ke Pak Bustanil, sekali makan 15.000 IDR/orang. Kami 4 kali makan, jadi 60.000 IDR/orang untuk mengenyangkan perut selama di Tidung. Ups, itu mah di luar jajan2 saya yah **saya hobi banget beli mie goreng & minuman dingin selama di Tidung kemarin** ..

Habis makan, tepar deh di penginapan **walopun ada acara kebangun gara2 mati lampu di tengah malam, ternyata penyebabnya adalah pulsa listrik abis, duenkkk ..**

Paginya, bener2 masih pagi buta, selepas Subuh, kami nggoes sepeda ke arah jembatan penghubung Tidung Besar dan Tidung Kecil. Jembatan inilah yang khas di Tidung. Disini kami menanti sunrise, saya bener2 berharap jangan mendung, walopun akhirnya mendung juga. Hehehehe .. Tapi sunrise masih lumayan keliatan lahhh .. Alhamdulillah ..

Disinilah kami banyak menghabiskan waktu .. Poto2, lompat2, duduk2 .. Sampe akhirnya pas balik ke penginapan udah tinggal mandi, beres2 bawaan dan siap2 ke dermaga buat balik ke Jakarta. Awalnya kami pengin naik KM. Kerapu, jurusan Pulau Tidung – Marina, tarifnya 32.000 IDR/orang. Ternyata eh ternyata, di kapal itu cuma ada 24 seat, udah keburu penuh ma orang2 yang antrinya duluan. Ya sudah, balik ke Jakartanya pake kapal jurusan Muara Angke lagi **tarif 33.000 IDR/orang**, kaya pas berangkatnya. Kali ini, kami mau duduk di bawah aja, ngga tahan euy duduk di atap. Tengah hari ! Kebayang dong gimana panasnya .. Meskipun harus siap2 juga, secara kalo di bawah goyangan kapal akan lebih terasa dan sumpek. Ternyata benar, ombak gede banget, kapal oleng kanan kiri, meskipun jauh lebih stabil dari perahu nelayan yang kami gunakan ke Pulau Beras yaaa .. Mba Tunjung ngga tahan, terkaparlah dia, njackpot beberapa kali. Syukurlah, kami nyampe Muara Angke dengan selamat, dengan kondisi mengenaskan tentunyaaa .. Hehehe .. ^^

Niatan balik Bintaro ngeteng, dibatalkan ! Dari Muara Angke naik angkot merah **nomer berapa ya ? lupa** sampe depan Pluit Junction, bayar 2.500 IDR/orang. Dari perempatan Pluit Junction **lagi2** naik Si Burung Biru sampe Bintaro, habis 90.000 IDR dibagi 2 sama Fina, jadi per orang 45.000 IDR .. -_-!

Sampe kosan, tepar setepar2nyaaa .. Dengan badan bentol2 pula .. Wakakakakaka .. ^^

Biar begitu, lengkap suka dukanya, asik temen2 jalannya, perjalanan ke Tidung akhir pekan kemarin bener2 menyenangkaaannn .. Pengin lagiii !! Hehehehe .. ^^

#thanks to : Dita, Ria, Fina, Arip, DanSa, Mba Tunjung, Mba Yenny, Mba Ratna, Mas Aseng, Mas Hendri, Mba Martini, Mba Ade, Mba Ruth 1, Mba Ruth 2, Mba Diana, Mba Reni .. kurang 2, siapa lagi ya ?! so sorry ..#

#total budget = 286.500 IDR, include transport dari dan ke bintaro, exclude alat snorkeling, saya ngga nyemplung soalnya**

9 thoughts on “Berujung di Tidung, 1-2 Mei 2010

  • May 15, 2010 at 14:10
    Permalink

    weh, dapet jackpot nih kayae….
    aku malah pas berangkat ke pramuka panas bgt awalnya sampe tengah jalan hujan deh, tahu sendiri diatas kapal itu…naik kapal+payungan..wkwkwkw….

    Reply
  • May 15, 2010 at 15:44
    Permalink

    @ ali : Hehehe .. Iyo, akhirnya njackpot juga .. 😀 Walaaahhh, ngga kebayang deh kalo pake hujan segala ..

    Reply
  • May 15, 2010 at 18:02
    Permalink

    waaaa. kudu dicobain lho hujan2 di tengah laut + gelombang tinggi sampe aire nyiprat ke dalem… manap iku

    Reply
  • May 16, 2010 at 12:32
    Permalink

    Li, kok iso foto2 ning njero banyu ?

    Pengiiinnn ..

    Ahhh, aku harus menghilangkan trauma nyemplung di laut ! Edun, ngeces thok liat temen2 pada cibang cibung .. :(

    Reply

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: