Heritage Tour : Yogya, 23 June 2008

Wuihhh, nikmatnya dunia kalo lagi mudik gini. Hidup kaya ga ada beban, ngalir aja gitu .. Beruntunglah saya punya adek yang gila jalan juga, jadi ga susah deh cari temen buat menghabiskan waktu.

Nah, kemaren, tanggal 23 Juni 2008, saya ma adek jalan ke Yogya, tapi kali ini ga buat nyari barang (yang di Magelang ga ada so kudu nyari ke Yogya). Tujuan ke Yogya tuh datengin Festival Kesenian Yogyakarta, yang digelar di Benteng Vredenburg (depan Istana Negara) & Keraton Yogyakarta. Hehehe .. Iseng banget yah, tapi kok rasanya pengin aja gitu, jalan2 tapi ke suatu tempat yang disitu ada unsur sejarahnya.

Perjalanan dimulai dari Magelang, pukul 8 pagi, naek motor berdua ma adek.

Nyampe Yogya, ketemu ma mas sepupu saya (sstt .. ngabur dia dari kantor). Langsung deh cabut ke Keraton Yogyakarta, ternyata untuk masuk ke Pendopo Utama murah banget lho, cuma Rp. 3000,-. Disitu kita bisa liat upacara2 kebesaran Keraton Yogyakarta, lengkap ma baju2 & kelengkapan yang dipake, walopun cuma diperagain ma patung aja .. Trus rada naek dari Pendopo Utama, kita bisa liat Singgasana Sultan (yang kalo disini lazim disebut “Sitinggil” ato dari kata “Siti Hinggil” yang artinya “Tanah yang Tinggi“) yang bernama BANGSAL MANGUNTUR TANGKIL. Sitinggil ini hanya digunakan untuk tempat pelantikan (Jumenengan) Sultan baru, terakhir digunakan buat Jumenengan Dalem Sri Sultan Hamengkubuwana X, tanggal 7 Maret 1989.

Setelah dari Pendopo Utama, saya, adek & mas sepupu saya, lanjut keliling2 di sekitar Bangsal Manguntur Tangkil, ada rumah kuno yang arsitekturnya model Joglo gitu, alat pemadam kebakaran jaman dulu yang mengoperasikannya jelas manual & sudut di belakang singgasana yang menurutku tempatnya artistik banget.

Then, lanjut lagi ke Museum Kereta, yang letaknya ga jauh dari Bangsal utama ini. Kalo dari arah Alon2 Lor, letak Museum yang berisi bermacam2 kereta milik Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat (dari sejak jaman Sri Sultan Hamengkubuwana I) ini ada di sebelah kanan Bangsal Utama. Untuk masuk kesini, kita kudu bayar lagi, sama Rp. 3000,- plus ijin dokumentasi Rp. 1000,-.

Di dalam Museum Kereta itu, kami bener2 terpana (hayah, bahasanya ..). Ada beberapa kereta yang (menurut saya) merupakan penjelmaan Kereta2 Kencana di dongeng2 jaman kecil dulu, bahkan ada satu KERETA KENCANA (the real Kereta Kencana !!) yang kereta Cinderella aja lewat. Namanya Kereta Garuda Yeksa !! Kereta utama yang pertama dipakai pada tahun 1969, bodinya full lapis emas, tempat duduknya dari bahan sutra. Waktu dipakai, kereta ini ditarik 8 ekor kuda pilihan, dikendalikan satu kusir profesional & dibelakang ada 2 orang pengawal yang siap mengamankan Sultan & Permaisuri. Wooo .. Dongeng banget ga sih, tapi yang ini nyata keberadaannya & ga bakal berubah jadi labu kalo makenya melebihi jam 12 malam. Saya bener2 terkagum2 ma kereta yang satu ini.

Selaen Garuda Yeksa, ada satu kereta kencana lagi yang membawa kesan buat saya, namanya hampir sama ma nama almarhum Bapak saya, “KYAI WIMONOPUTRO“. Kereta ini dipakai sebagai kereta kencana bagi Putra Mahkota sebelom kereta Garuda Yeksa dipunyai oleh Keraton Yogyakarta. Dibuat sekitar tahun 1850 – 1860, udah seabad lebih lho usianya, tapi fisik kereta ini masih cukup bagus & terawat. Keberadaannya digantikan oleh Garuda Yeksa pada tahun 1969. Dulu, sekitar tahun 2002, almarhum Bapak pernah berfoto di depan kereta kencana Kyai Wimono Putro ini. Waktu itu, Bapak exciting banget waktu tau ada kereta yang namanya hampir sama ma namanya, Wimono.

Puas ngiter2 Keraton, perjalanan lanjut ke Benteng Vredenburg, disana lagi digelar Festival Kesenian Yogyakarta. Di festival, banyak yang dipamerin, mulai dari Kaos Dagadu, sampe pameran miniatur mini dari kayu pinus. Uhm .. Tapi saya lebih tertarik ke Benteng Vredenburg-nya, ga berhenti2 saya terkagum2 ma benteng di tengah kota ini (sampe adek & masku kayanya rada2 malu jalan ma saya yang ndesani ini). Sayangnya, hari itu lagi ada pemeriksaan museum dari Jakarta jadi ruang dioramanya ditutup deh. Sedihnya ..

Hhh .. Capeknya, makanya kita bertiga istirahat makan di Ayam Goreng Ninit di deket Mirota Kampus. Traktiran niy (makasih ya, Mas ..). Abis itu, mas sepupu saya balik ke tempat kerja & saya ma adek balik ke Magelang. Tapi perjalanan belom berakhir, sampe di Magelang, saya ma adek nyempetin mampir ke Gedung Eks Karesidenan Kedu (sekarang jadi kantor Bakorwil Kedu), dimana di dalamnya ada Museum Diponegoro.

Inget cerita waktu Pangeran Diponegoro ditangkep ma Belanda kan ? Trus saking marahnya, Beliau menggebrak meja sampe2 meninggalkan bekas tangan di atas meja itu. Disinilah tempat terjadinya peristiwa itu. Sayang, ga bisa ambil foto yang fokus ke Museum coz lagi ada acara. Kapan2 kudu balik lagi kesini.

Akhirnya, berakhir perjalanan hari ini. cukup mengesankan & melelahkan. Ternyata wisata budaya sama asyiknya ma wisata alam maupun wisata kuliner (hayah ..).

#catatan lama, diambil dan diedit seperlunya dari SINI

2 thoughts on “Heritage Tour : Yogya, 23 June 2008

  • July 14, 2010 at 08:46
    Permalink

    wah ayam goreng ninit
    saya dikenalkan sama ayam goreng ini klo g salah sama dita dan arip
    😉

    Reply
  • July 14, 2010 at 08:49
    Permalink

    @ sapar : Ayam goreng Ninit mah udah melegenda di Magelang, jadi aku kenalnya dari masih cimut2 dulu .. 😉

    Reply

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: