Long Journey To Pangandaran, 4-6 Juli 2008

Sesuai agenda, tanggal 4-6 Juli lalu, saya jalan2 ke Pangandaran.

Perjalanan dimulai pada hari Jumat, 4 Juli 2008 malem, dengan meeting point di Mc D Plasa Blok M. Kenapa di Plasa Blok M ? Karena member jalan2 kali ini berasal dari seluruh pelosok Jakarta, jadi Blok M dipandang sebagai titik tengah yang paling gampang ditempuh dari semua penjuru Jakarta. Di meeting point ini, saya ketemuan ma temen seperjalanan. Sebagian ada yang udah kenal, tapi sebagian lagi adalah temen baru. Member of squadron kali ini adalah Sosro, Muslim, Mas Khanif, Yasser, Estin, Feny, Mbak Novi, Mbak Eva, Fina, Rotua, Maya dan saya.

Dari Plasa Blok M, setelah makan malam, kami mulai bergeser ke Terminal Blok M untuk naik bis jurusan Bekasi (05). Yaelah, itu bis lama banget datengnya yah ?! Kami was2 aja kalo sampe Bekasi udah keabisan bis menuju Pangandaran :( Akhirnya setelah setia nunggu, sekitar jam 20.00, nongol juga tuh bis jurusan Bekasi. Penuh ! Ya iyalah .. Tapi beberapa ada yang dapet duduk sih (termasuk saya).

Ternyata awal perjalanan kali ini adalah perjuangan, tol dalam kota macetnya ga ketulungan, jadilah kami nyampe Bekasi baru sekitar jam 22.15. Busyet deh ! Kekhawatiran kami menjadi nyata, bis terakhir yang langsung menuju Pangandaran baru saja berangkat 15 menit lalu. Yah .. Akhirnya kami mutusin berangkat pake bis dengan tujuan Banjarsari, yang kudu nyambung lagi dari Banjarsari itu kalo mo ke Pangandaran. Gapapa lah, daripada kudu nunggu sampe besok pagi =D Then, bis (yang berjuluk “Budiman” itu) berangkat jam 11 malem, kata keneknya sih nyampe Banjarsari sekitar jam 5 pagi. Hmm .. Masih lama yah. Kami semua udah terkantuk-kantuk, rasanya capek banget gara2 macet di tol dalam kota di bis sebelomnya.

Ehhh .. Ternyata Jakarta masih menyisakan kekejaman yang bernama macet di tol Cikampek walopun udah hampir tengah malem. Ck ck ck .. Ah sudahlah, I must sleep. Hemat energi buat jalan2 esok harinya. Bodo amat deh ma macet :) Pas bangun, trus nengok jam, udah jam setengah 6, kok belom ada tanda2 nyampe. Pas baca plang, ternyata baru sampe Tasik. Haduh .. Masih lama niy !! Telat, ini pasti gara2 macet semalem niy .. Ughhh ..

Akhirnya setelah perjalanan melelahkan diatas bis Budiman, jam 7 pagi kami sampe juga di Banjarsari, sebuah kecamatan yang masuk wilayah Kabupaten Ciamis. Dari situ, masih kudu nyambung angkutan Elf untuk menuju Pangandaran yang kira2 berjarak 60 km. Wadow !!

Menyusuri panjangnya Kecamatan Banjarsari, lanjut ke Kecamatan Padaherang dengan jalanan yang mendaki gunung lewati lembah sungai mengalir indah ke samudra bersama teman bertualang (kok jadi nyanyi Hotaru ya ?!?!). Sekitar 1,5 jam kemudian sampe juga di Kecamatan Pangandaran. Fiuhhh .. Eh, ternyata tujuan pertama adalah Green Canyon, ga jadi berhenti deh di Pangandaran. Lanjut lagi ke arah Kecamatan Cijulang yang berjarak kurang lebih 30 km dari Pangandaran. Hwaaaaa .. jauhhh !!

Sambil mengais-ngais sisa2 kekuatan & mencoba mengusir rasa kantuk, kami sampe juga di Dermaga Green Canyon. Green Canyon adalah sebuah gua & tebing alam dimana di tengahnya mengalir sungai yang airnya berwarna hijau (catatan : warna hijau hanya dapat dijumpai ketika musim kemarau, coz kalo hujan, air sungai akan berwarna coklat). Orang2 setempat nyebut tempat ini sebagai ‘Cukang Taneuh (moga2 ga salah tulis) yang artinya Jembatan yang Terbuat dari Tanah. Kenapa disebut gitu ? Karena di ‘pintu masuk’ menuju Green Canyon ini ada tebing yang menyatu di atasnya (seolah2 kaya gua), nah bagian yang menyatu di atas itulah yang merupakan jembatan dari tanah itu, digunakan oleh warga setempat sebagai jalan setapak menuju ladangnya.

Dari dermaga, kami nyewa 2 perahu (satu perahu 70 ribu, tapi mulai 10 Juli nanti naek jadi 75 ribu) dan kudu nyusurin sungai kurang lebih 3 km untuk sampai ke Green Canyon. Sesampainya disana, wuihhh, ternyata kami dihadapkan pada suatu pemandangan yang menakjubkan. Tebing2 tinggi menyambut kami, dari atasnya ada air yang menetes kaya hujan yang ga henti2nya, kata tukang perahunya, air itu adalah air tanah yang menetes terus menerus. Beberapa dari kami yaitu, Sosro, Muslim, Mas Khanif, Yasser, Estin & Rotua nglanjutin perjalanan dengan berenang ke ujung dari tebing. Sementara yang laen, termasuk saya, setia nunggu di mulut tebing aja. Kalo saya sih alasannya jelas, ngga bisa berenang & takut air. Kata mereka2 yang berenang, di ujung tebing pemandangannya lebih menakjubkan. Batu2 bentukan alam yang unik banyak disana. Hmmm .. sayang banget saya ngga bisa liat langsung yak :(

Setelah dari Green Canyon, kami lanjut ke Pantai Batu Karas, sekitar 7 km dari Green Canyon. Disana kami nemuin pantai yang cukup bagus dengan batu2 karang yang eksotis, tapi sayang banget lagi musim liburan, jadilah pantai itu rame banget. Sempet foto2 bentar di salah satu sudut Batu Karas yang sepi (jujur, aku sempet merinding, ga tau kenapa, entah kedinginan ato ..), trus lanjut makan siang pake ….. MIE AYAM !! (hayah, jauh2 kok makan mie ayam doang)

Lanjut ! Dari Batu Karas, niatnya pengin ke Pantai Batu Hiu, tapi berhubung tiket masuknya mahal banget sementara dana terbatas, jadi batal deh ke Batu Hiunya. Langsung aja ke Pangandaran dan ternyata Pangandaran jauh lebih rame dari Batu Karas. Ya udahlah, daripada puyeng liat orang segitu banyak, kami bersih2 badan di kawasan pantai timur trus lanjut makan sore (makan sore kan namanya kalo masih jam 5 sore ?!) di Lesehan Cagar Alam. Oiya, disini kami nambah satu temen lagi dari KPP Pratama Ciamis, Aga, “Hai, nice to meet you“, jebul wong Purworejo to ..

Yuhuuu .. Setelah dari pagi hanya makan seadanya, akhirnya kami makan enak juga euy, SEA FOOD !! Ikan bakar, ikan goreng, cumi, udang plus cah kangkung ludes dihajar kami bertigabelas. Mantap & kenyang. Abis makan, ternyata Mbak Novi, Mbak Eva, Mas Khanif, Rotua, Fina & Sosro kudu pulang ke Jakarta. Yah sedihnya, kudu misah gini pulangnya. Jadilah kami bertujuh yang tinggal & nginep di Pangandaran. Kami nyewa penginapan murah tapi bersih & pantas buat tidur di Losmen Moris, satu kamarnya cuma 70 ribu semalem. Lumayanlah buat nglurusin pinggang setelah sekian lama berjibaku di jalanan .. :)

Paginya, Pangandaran diguyur hujan, tapi ga menghalangi niat kami buat ngliat sunrise. Hahahaha, nekad aja niy bocah2, namanya juga lagi mendung abis hujan, mana ada sunrise ?! Akhirnya cuma foto2 aja di pinggir pantai timur Pangandaran. Abis itu, meluncurlah kami ke Pantai Pasir Putih, untuk menuju kesana kami kudu berperahu sekitar 10 menit. Ngeri lho, ombak Pangandaran lumayan besar & cukup menggoyang perahu kami. Syeremmm .. Di Pasir Putih, kami yang cewek2 cuma foto2 di karang cagar alam, pemandangannya jempol banget dahhh. Sementara yang cowok2, teteup, nyebur ke laut.

Pulang dari Pasir Putih, kami sempet sarapan di pinggir pantai yang super duper rame orang itu, sampe2 lautnya ga keliatan lagi, saking ramenya orang .. :(

Akhirnya kami kudu pulang juga ke Jakarta lagi. Jam 9.30 kami cabut, karena takut kemaleman sampe Jakarta. Bandung pasti macet kan saat weekend ?! Di Terminal Pangandaran, nasib sial mulai menghantui, bis yang menuju Jakarta udah ga ada, ternyata terakhir jam 9 pagi, ada lagi sore. Jadilah kami naek bis kecil menuju Tasik, ntar dari Tasik baru sambung bis lagi menuju Jakarta. Selama 3 jam lebih kami naek bis kecil itu, sampe akhirnya nyampe Terminal Tasik jam 1 siang. Setelah ishoma bentar, kami kembali berjibaku nyari bis menuju Jakarta, jangan sampe kehabisan lagi !! Alhamdulillah dapet Primajasa jurusan Lebak Bulus, ber-AC pula, nyaman !!

Tapi ternyata satu siksaan bernama macet kembali datang, sepanjang Nagrek sampe Cileunyi macet total, jadilah 2,5 jam habis percuma di jalanan yang sebenernya ngga begitu jauh itu. Masuk Tol Purbaleunyi baru jam 7 malem, wadowww mo jam berapa niy nyampe Jakarta, aku udah mulai capek & stres, berusaha tidur juga ngga bisa karena bis penuh banget, banyak orang yang berdiri setelah Cileunyi. Sabar sabar !! Ternyata lancar sebentar di Purbaleunyi ngga berarti di Cipularang lancar juga, macet lagi !! Pengin nangis sebenernya, tapi apa boleh buat, perjalanan ini keputusanku, semua resiko termasuk macet kudu aku terima. Semangat, bentar lagi nyampe Jakarta. Alhamdulillah, menjelang jam 11 malam, bis masuk juga ke Lebak Bulus. Huwaaaaa, Pangandaran-Jakarta 13 jam !!! Rekor !!!

Bagaimanapun, perjalanan kali ini menyenangkan dan MELELAHKAN =D

Tapi, aku ngga akan kapok buat jalan2, traveling & adventuring. Indonesia ini indah permai & menyimpan banyak hal2 menakjubkan di dalamnya.

#catatan lama, diambil dan diedit seperlunya dari SINI

4 thoughts on “Long Journey To Pangandaran, 4-6 Juli 2008

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: