Berpening Mengitar Rawa Pening

Ouchhh .. Ternyata ada satu perjalanan yang belum terdokumentasi .. *tepok jidat*

Udah agak lama sebenernya, kurang lebih sebulan yang lalu, tepatnya 10 Juli 2011. Saya berdua Wulan, niat awal pengin ke Jepara, eksplor Pantai Bandengan, bahkan kalo memungkinkan sekalian ke Benteng Jepang dan Pulau Mandalika. Mengingat pengalaman ke Jepara sebelumnya, rada riweuh ya, kalo pake kendaraan umum, akhirnya nekat diputuskan we will ride motorcycle. Dasar absurd, paginya rencana berubah total. Bukannya ke Jepara, malahan putar halauan ke Ambarawa. Alasannya masuk akal, ke Jepara ngga ngerti jalan at all. Ngga lucu, kalo malah jadi nyasar muter2 Pantura .. :)

Yakkk, akhirnya kami berdua menuju Ambarawa. Sepanjang perjalanan masih nguing2, ngga ngerti mau kemana, selain Museum Kereta Api. Oh ya, ini rekor saya loh, riding motorcycle paling jauh ! Yay .. info ngga penting !

Perjalanan dimulai pukul 07.30, start dari 503 tercinta. Isi bensin dulu buat Si Kawasaki, full, 10K IDR. Mulai lah pengalaman pertama saya bermotor di jalanan ke luar Kota Semarang, boncengin Wulan pula *jumawa*. Awalnya masih takut2, pelan2, ngga berani nyelip2 truk dan bis, tapi lama2 keluar aslinya. Didukung kemampuan Si Kawasaki yang asoy diajak ngebut, ngebutlah daku. Hehehehe ..

Sempet mampir sarapan di Rumah Makan Bintangan, Bawen. Letaknya ngga jauh dari Terminal Bawen, yang arah Ambarawa. Tempat makan yang satu ini lumayan terkenal bagi orang2 yang melintas Bawen, rasanya enak, harganya ngga mahal. Mayaaannn. Kenyaaannnggg. Berdua habis 20,5K IDR ..

Lanjut ke Ambarawa, langsung menuju ke Museum Kereta Api, yang berlokasi ngga jauh dari Monumen Palagan Ambarawa, icon spesialnya Ambarawa. Wah, lumayan rame juga, maklum lah, akhir pekan. Harga tiket masuknya, ternyata agak naik dari ketika terakhir saya kesana, akhir 2009 lalu. Per orangnya jadi 5K IDR, jadi berdua 10K IDR. Sebelom muter2 museum, saya sempet tanya2 sama petugas tentang kereta wisata yang akan dijalankan. Awalnya ada info kereta wisata yang ditarik dengan loko uap, yang akan dijalankan. Eh, ternyata, kami kurang beruntung, loko uap batal jalan, tetaplah lori wisata aja yang beroperasi, seperti biasa .. :(

Oh ya, harga tiket lori wisata dengan rute Stasiun Ambarawa – Stasiun Tuntang PP 50K IDR berdua. Mahal yaaa .. Hihihihi ..

Sembari nunggu lori wisatanya jalan, saya dan Wulan puter2 museum, jeprat jepret di antara loko2 tua yang masih terpampang manis di pelataran museum. Sampai akhirnya petugas stasiun ngasih aba2 kalo lori wisata akan dijalankan, kami pun segera mluncat cari tempat duduk yang pewe *walopun tetep aja ya, temen seperjalanannya krucil2 plus para lansia*. Menuju Stasiun Tuntang, pemandangan Rawa Pening yang terhampar di sebelah Selatan cukup mengesankan ..

Lepas bolak balik Ambarawa – Tuntang, kami berdua bertemu Marta, bumil tangguh yang kebetulan rumahnya ngga jauh dari Museum Kereta Api ini. Ditantangin meluncur ke Bukit Cinta, yang letaknya sekitar 10 kilometer dari stasiun. Hmm, why not ?! Hayuk ajaaa .. Lepas dari stasiun, kami bertiga mengambil arah Banyubiru, setelah Sekolah Polisi Negara Banyubiru, ada pertigaan, ambil kiri. Ngga jauh dari situ, Bukit Cinta, salah satu icon pendamping Rawa Pening, menyambut kami. Sebelom masuk, beli tiket dulu, 10,5K IDR buat bertiga ..

Hmm, Bukit Cinta itu sebenernya semacam gundukan di pinggiran Rawa Pening. Katanya sih bentuknya kaya lambang cinta, tapi entah yaaa, saya ngga lantas iseng membuktikan cerita itu. Hehehe .. Kepercayaan warga sekitar, barang siapa yang datang berdua dengan (calon) kekasih akan langgeng hubungannya. Pantas saja, di beberapa sudut terlihat beberapa pasangan asyik berduaan. Deuhhh, pegangan tangan aja loh ya, jangan yang aneh2 !

Saya, Wulan dan Marta, memilih menikmati Rawa Pening yang menghampar dengan efek hijau2 mengambang di atasnya, alias Enceng Gondok yang memang menjadi vegetasi khas disana. Sepertinya, Bukit Cinta memang titik yang pas untuk menikmati rawa yang erat kaitannya dengan Legenda Baru Klinthing itu. Cantik ..

Oh iya, kami bertiga sempet nyemil rujak di pelataran Bukit Cinta, murah meriah, cukup 6,5K IDR saja. Benar2 penuh cinta, makan sepiring rujak bertiga .. Oh, how i love you both, Sista .. :)

Lepas dari Bukit Cinta, kami melanjutkan perjalanan menuju Pemandian Muncul, jarak keduanya cuma sekitar 5 kilometer saja. Bukan mau berenang2, tapi mau menerima tantangan makan Pecel Keong Mbak Toen yang terletak tepat di depan Pemandian Muncul. Menu ini khas banget loh disana. Wulan ngga berani ngunyah keong, cuma pecelnya tok. Saya awalnya ragu2, tapi akhirnya mencoba dan ketagihan ! Hihihi .. Ternyata keong itu gurih bangettt .. Horeee .. *ngga tau deh berapa abisnya makan anarkis di warung Mba Toen ini, dibayarin Marta, hehehehe, tengkyuuu ..*

Setelah makan, saya dan Wulan berpisah dengan Marta yang harus pulang ke Ambarawa. Sementara kami berdua memilih ngga pulang lewat jalan berangkat, tapi meneruskan jalur Banyubiru – Salatiga. Alhamdulillah ngga nyasar ..

Masih belum puas nyaris muterin Rawa Pening, saya dan Wulan berhenti lagi di Kampoeng Kopi Banaran. Numpang sholat, kemudian ngopi2 sebentar, plus makan mendoan. Berdua habis 44,5K IDR. Tergoda dengan beberapa permainan yang ada disana, seperti flying fox dan ATV. Berhubung duit mepet, mending ngga jadi laaahhh .. Bahkan dudulnya, kami memilih jalan kaki muterin kebun kopi yang rada naik-naik-ke-puncak-gunung-tinggi-tinggi-sekali, walaupun sebenernya ada mobil wisata yang bisa membawa kami berkeliling. Mahal, 50K IDR sekali jalan, padahal jaraknya ngga ada 3 kilometer, waktu tempuhnya ngga lebih dari 20 menit. Ogaaahhh .. Wkwkwkwk .. :)

Ngos2an tracking di kebun kopi, plus adegan diliatin wisatawan lain yang mungkin membatin, “ini 2 orang perempuan kasian amat sih yak, nekat jalan kaki ngider2 kebun kopi, ngga punya duit apa yaaa ..“. Hahahaha .. Sementara kami ngga bisa berhenti nahan ketawa setiap rombongan mobil wisata menatap kami iba *atau hina ?* .. Over all, menyenangkan !

Sekitar pukul 16.30, kami cabut dari Kampoeng Kopi Banaran. Kembali motoran kembali ke Semarang, sempat mampir bentar di salah satu SPBU di Ungaran, numpang sholat lagi. Menjelang Maghrib, alhamdulillah, sampailah kami di Semarang. Yang kami tuju langsung seputaran Tembalang, nyari Waroeng SS. Hahahaha ..

Short trip yang agak2 ngga jelas, tapi lumayan sukses bikin fresh ..

9 thoughts on “Berpening Mengitar Rawa Pening

  • September 22, 2011 at 14:12
    Permalink

    Wah, sudah lama saya nggak nengok ini blog. Ternyata ada wisata dekat dekat yang geje ya? hehehe..
    oya, saya dulu naik lori wisata ambarawa-tuntang 10K 1 orang itu. Apa sekarang lorinya lebih bagus apa ya kog mahal?
    fotonya kog cuma satu ??

    Reply
  • September 22, 2011 at 15:00
    Permalink

    @ hamid : Yang geje bukan tempat wisatanya, tapi orangnya .. Hehehehe .. 😉

    Lorinya seinget saya masih sama dengan yang dulu, tapi kalo pas beruntung, bisa ngikut lokomotif yang biasanya dipake ke arah Jambu, yang sewanya harus per kereta dan mahalnya ampun2an itu .. 😉

    Reply
  • September 22, 2011 at 16:47
    Permalink

    Hahaha.. betul juga ya, yang geje adalah orangnya.. wkwkwk..
    oh, begitu to.. Saya juga dulu ditawari yang ke Jambu bayar 75.. tapi berhubung waktu itu masih kere (emangnya sekarang udah kaya apa?!) jadi sayang ngrelain uang segitu buat naik kreta yang lokonya B22503 :) ..
    anyway foto foto lainnya kemana?

    Reply
  • September 26, 2011 at 14:59
    Permalink

    @ hamid : Hmm, sebenernya 75 ribu bisa naik loko itu itungannya lumayan murah loh, biasanya per orang bisa kena 150 ribuan kok. Hehehehe ..

    Foto2 lain ada di FB, waktu itu saya terkendala aplot di Flickr, ngga tau kenapa, gagal terus .. :(

    Reply
  • September 27, 2011 at 17:19
    Permalink

    walah, lha nggak tau saya dulu.. heheheh.. katanya kalo di carter 100 orang harganya 5.250 K gitu,.,
    saya add fbnya blm dikonfirm deh kayaknya .. :p

    Reply
  • September 27, 2011 at 20:39
    Permalink

    @ hamid : Hooo .. Add FB saya ? Namanya siapa yaaa ? Banyak yang aku cuekin, soalnya ngga kenal .. Maaf .. 😉

    *meluncur ke FB duluuu ..*

    Reply
  • September 28, 2011 at 11:46
    Permalink

    iya,, namanya Hamid Anwar.. atau anda yang add saya ya kalo udah exp frenreq nya..

    Reply
  • September 28, 2011 at 13:42
    Permalink

    @ hamid : Hmm, seingetku ngga ada friend request atas nama Hamid Anwar deeehhh .. Monggo di add ulang yah .. Suwun .. 😉

    Reply

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: