Semalam di Ecolodge Bukit Lawang ..

.. Tulisan ini adalah seri kedua
dari rangkaian catatan perjalanan saya di Sumatera Utara,
22 – 25 Maret 2012, bersama Komunitas Jejak Kaki
..

Seperti halnya perjalanan pertama saya : Eksplorasi Sumatera Barat, September 2011 lalu, Jejak Kaki kembali memberikan pengalaman menginap yang unik. Saat di Sumatera Barat, Jejak Kaki membuat saya berkesempatan tidur semalam di Echo Homestay, sebuah penginapan di antara tebing-tebing Harau. Sementara, di perjalanan eksplorasi Sumatera Utara ini, saya dibawa Jejak Kaki menghabiskan malam pertama di Tanah Batak ini di Ecolodge Bukit Lawang ..

Jujur, saya jatuh cinta pada pandangan pertama pada Ecolodge Bukit Lawang ini ..

Welcome to Ecolodge ..

— welcome to Ecolodge Bukit Lawang —

Hmm, letaknya tepat di tepian Sungai Bohorok, yang saat saya datang berarus biasa saja, tidak terlalu deras, meski tetap memecah riak di antara bebatuan. Dari tempat parkir kendaraan menuju area penginapan, pengunjung harus menyeberangi jembatan gantung yang lumayan panjang. Seru !

Saat memasuki area penginapan, saya langsung disergap suasana hijau. Ya, pepohonan dimana-mana. Jalan setapak menghubungkan blok penginapan satu dengan blok penginapan lainnya, selebihnya benar-benar tumbuhan, baik semak, bunga dan pohon besar. Meneduhkan ..

Deretan kamar di Ecolodge ..

— delapan kamar tipe Thomas Leaf Monkey Room —

Usut punya usut, Ecolodge Bukit Lawang ini merupakan salah satu aktivitas Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup Bohorok (PPLH Bohorok) dan dijalankan oleh Yayasan Ekosistem Lestari (YEL). YEL adalah sebuah organisasi non-profit, dimana semua keuntungan dari Ecolodge Bukit Lawang akan dikembalikan dalam bentuk pengembangan komunitas, kegiatan sosial di sekitar penginapan dan konservasi alam ..

Sesuai namanya, Ecolodge Bukit Lawang mengangkat konsep ekologis untuk setiap fasilitas yang dimilikinya. Tujuannya sudah pasti untuk menjaga keseimbangan alam di sekitar penginapan. Bahkan, Ecolodge Bukit Lawang menggunakan bahan organik untuk menyajikan menu makanan di restorannya lho, juga menerapkan manajemen pengolahan sampah dengan baik ..

Nah, saat pembagian kamar, saya dan Mba Elis kebagian kamar 64, yang ternyata merupakan salah satu tipe kamar terbaru di Ecolodge Bukit Lawang : Thomas Leaf Monkey Room. Begitu masuk, saya tidak bisa berhenti mengagumi interior kamar itu. Tempat tidurnya terbuat dari bambu, dengan kasur busa kualitas baik di atasnya. Plus kelambu klasik ! Hahaha .. Entah sudah berapa puluh tahun, saya tidak melihat kelambu menjadi bagian dari tempat tidur. Very unique ..

Kamar 64 ..

— hey, tempat tidurnya berkelambu .. —

Jendela kamar ..

— jendela kamar 64 —

Hampir keseluruhan furniture di dalam kamar pun terbuat dari bambu. Dan menurut informasi yang saya dapatkan dari salah satu petugas penginapan, hampir seluruh perabot di Ecolodge Bukit Lawang dibuat sendiri oleh penduduk sekitar. Istimewa ..

Ternyata kejutan belum selesai ..

Saya membuka pintu kamar mandi. Dan .. Taraaa .. Open air bathroom concept ! Iya, itu kamar mandi benar-benar beratap langit, komplit dengan taman di salah satu sisinya dan batu-batu hias sebagai lantainya. Tidak ada shower, tapi saya menjumpai gentong yang terbuat dari lempung sebagai ganti bak mandi. Cantelan handuknya pun sangat etnik, terbuat dari bambu yang ditata melintang di atas kran, yang juga terbuat dari bambu. Astaga ..

IMG_7291

— beratapkan langit ! —

IMG_7292

— gentong aka. bak mandi —

Oh ya, selain Thomas Leaf Monkey Room, Ecolodge Bukit Lawang juga punya tipe kamar yang lain, yaitu Orang Utan Lodge, Siamang Lodge, Hornbill Lodge dan Butterfly Lodge. Masing-masing tipe punya ciri khas dan keistimewaan sendiri-sendiri. Ecolodge Bukit Lawang memasang rate mulai 155K IDR sampai 350K IDR per kamar ..

Hmm, Ecolodge Bukit Lawang memang tepat menjadi pilihan tempat menginap saat mengunjungi daerah Bukit Lawang. Memang sih, ada banyak penginapan lain, Rindu Alam adalah salah satu contoh penginapan besar lain yang ada di Bukit Lawang. Namun, jika bicara keunikan, saya rasa tidak ada yang lebih unik dibanding konsep yang ditawarkan oleh Ecolodge Bukit Lawang. Belum lagi, suasana Ecolodge Bukit Lawang yang pas untuk berkontemplasi dan menyatu dengan alam ..

Aaahhh .. Rasanya kalau ada tawaran menginap lagi di Ecolodge Bukit Lawang, saya tidak akan menolaknya .. 😉

9 thoughts on “Semalam di Ecolodge Bukit Lawang ..

  • April 3, 2012 at 10:22
    Permalink

    wahhh..kalo liat foto kamar mandinya jadi inget pas mau mandi tuh nengok2ke atas dulu takut diintipin sama monyetnyah..whueheheheee….

    Reply
  • April 3, 2012 at 14:41
    Permalink

    @ mba tami : Hahahaha .. Sama dunks, Mba, kalo aku kepikirannya jangan2 ada kecoa kah, tikus kah, jangkrik kah .. :)

    Reply
  • April 10, 2012 at 07:48
    Permalink

    suka foto jendela kamar 64
    *berasa sdg terpenjara dalam kamar menanti jodoh yg tak kunjung tiba
    *eaaaa
    *curhat tingkat dewa
    ;p

    Reply
  • April 10, 2012 at 08:59
    Permalink

    @ sapar : Bwahahahaha .. Suka deh sama komennya yang jujur banget ituuuhhh ..

    *mojok, berdoa biar jodoh Sapar segera datang
    *amieeennn

    :)

    Reply
  • April 11, 2012 at 15:53
    Permalink

    Wah, kamar mandine untung ora nimba disik mbak.. hehehe… jos gandos wes catper kali ini

    Reply
  • April 11, 2012 at 22:37
    Permalink

    @ hamid : Hahaha .. Iyo, tambah jos nek nganggo sumur timba ya, Pak .. 😉

    Reply
  • April 25, 2012 at 15:07
    Permalink

    Bagus ya Zie, Kamar mandi-nya mirip banget echo homestay di lembah harau yah !!!

    Reply
  • April 25, 2012 at 20:44
    Permalink

    @ mas dian : Eh, kalo pas di Harau mah kamar mandi di ‘rumah’ cewek2 biasa aja, Mas. Standar, cuma emang bangunannya bertema ekologi banget .. 😉

    Reply

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: