(Ngga Sempet) Nyantai di Cakra Homestay ..

Seperti kebanyakan perjalanan yang saya lakukan, penginapan selalu menjadi prioritas. Saya bukan model orang yang bersedia asal ngemper di sembarang tempat, kecuali di bandara yang terjamin keamanannya atau nebeng di rumah teman. Ahahahaha .. Namun, meski menjadi prioritas, harga sewa kamar tetap saya pertimbangkan. Bukan, bukan pelit, tapi lebih ke efisiensi. Coba, ngapain bayar mahal-mahal, jika akhirnya yang lebih lama ngendon di kamar adalah Si Ransel dan segala macam barang bawaan ? Sementara kita lebih banyak ngider jalan-jalan dan memanfaatkan kamar sekedar untuk tidur beberapa jam doang ? 😉

*kebanyakan alesan kau, Zou ! bilang aja ngga punya duit ..* :) :) :)

Nah, sebelum merapat ke Solo, awal Mei lalu, saya sempat berdiskusi dengan Mba Yusmei tentang penginapan yang akan kami singgahi. Bukan Riyadi Palace Hotel lah, pastinya. Mahal !

IMG_1089

Akhirnya, kami bersepakat memilih Cakra Homestay, yang terletak di bilangan Kauman, Solo, tepatnya Jl. Yos Sudarso, Gg. Cakra II No. 15, Kauman, Solo 57153, 0271 – 634743. Meski tidak berada di tepi jalan utama, penginapan ini tidak jauh dari pusat keramaian Jalan Slamet Riyadi. Malahan, kalau menurut saya, posisinya yang ada dalam jalan kampung, menyempurnakan Cakra Homestay sebagai tempat peristirahatan ..

Saat memasuki pelatarannya, saya menemukan tempat parkir yang luas dan insya Allah aman. Cakra Homestay mengadopsi kesan rumah Jawa kuno, dengan pintu-jendela kayu berukir, serta perabot lawasan. Dari beberapa referensi yang saya baca, ternyata penginapan ini terbilang sebagai bangunan lama, usianya lebih dari 100 tahun. Dulu, Cakra Homestay merupakan bekas pabrik batik, peninggalan Eyang Bintoro, namun karena adanya perubahan kebijakan yang menyatakan tidak boleh ada pabrik batik di tengah kampung, maka ia berubah fungsi menjadi penginapan. Ternyata perubahan ini membawa berkah, kesan kuno yang dimiliki oleh Cakra Homestay menarik banyak wisatawan asing untuk bermalam disana ..

IMG_1087

Saya, Mba Yusmei, Almira dan Indra menempati 2 kamar di lantai 2, rate masing-masing kamar 175K IDR, dengan fasilitas kamar mandi dalam dan AC. Alhamdulillah, kondisi kamar sesuai dengan ekspektasi kami, luas dan bersih, meski bersahaja. Masing-masing kamar memiliki balkon *atau teras, jika kamar ada di lantai 1*, yang dilengkapi dengan sepasang meja-kursi kayu dan lampu gantung lawasan. Menyenangkan sekali leyeh-leyeh disana ..

IMG_1091

Oh ya, Cakra Homestay dilengkapi dengan sebuah kolam renang dan pendopo kayu, tepat di tengah kompleks penginapan. Jika para tamu membutuhkan mobil untuk jalan-jalan, manajemen Cakra Homestay pun memfasilitasi persewaannya. Rate sewanya standar, antara 300K IDR hingga 400K IDR per hari ..

Seperti yang saya sampaikan di atas, pasti asyik sekali menghabiskan waktu menikmati atmosfer Kota Solo di penginapan ini. Leyeh-leyeh di balkon kamar atau di pendopo, sambil menyaksikan kerabat atau sahabat bermain air di kolam renang. Apa daya, saking padatnya jadwal blusukan, saya dan teman-teman hanya beberapa jam saja berada di Cakra Homestay. Bagaimana tidak, hari pertama, kami baru masuk penginapan sekitar pukul 6 petang, istirahat sebentar. Jelang pukul 8 malam, kami sudah klayapan cari makan malam di Galabo dan baru pulang pukul 2 malam, gara-gara ngidam Gudeg Ceker Margoyudan. Pagi harinya, sekitar pukul 7, kami sudah check out dan melipir ke Karanganyar ..

Benar-benar ngga sempat nyantai di Cakra Homestay, bukan ? Next time lah ..

Yang jelas, saya puas menginap di Cakra Homestay. Suasananya homy sekali, kamarnya memenuhi standar kelayakan, petugasnya ramah, harga sewanya pun bersahabat. Kekurangannya hanya satu sih, ada sebuah portal di ujung gang, yang ditutup tiap jelang tengah malam. Bagi tamu-tamu seperti kami, yang pulang dini hari, tentu agak merepotkan ya .. 😉

Jadi, ada yang berminat menjadikan Cakra Homestay sebagai pilihan penginapan ketika mengunjungi Kota Solo ?

***

Tulisan ini murni review berdasarkan pendapat pribadi dan bukan merupakan promosi berbayar ..

 

14 thoughts on “(Ngga Sempet) Nyantai di Cakra Homestay ..

  • July 20, 2013 at 23:32
    Permalink

    Next time ke solo disempatke leyeh2 di sini…eh tapi mending nginep kosku, gratis! :))))

    Reply
  • July 21, 2013 at 11:16
    Permalink

    aku mau nginap di situ, suasananya kayak jadi ndoro dan nyonyah gitu, tapi kayaknya gak mungkin soalnya keluarga ayah di solo semua hahaha…

    Reply
  • July 22, 2013 at 20:03
    Permalink

    @ mba yusmei : Ahahahaha, niat banget ya, ke Solo cuma buat leyeh-leyeh di Cakra Homestay. Mendingan juga klayapan nungguin Gudeg Margoyudan buka, Mbaaa .. 😉

    @ isna : Apa salahnya nyoba ? 😉

    @ bee : Ho oh, udah dipake jumpalitan sama Mba Yusmei & Almira, Bee. Ahahahaha .. 😉

    Reply
  • July 22, 2013 at 21:54
    Permalink

    @ bagus frayoga : Silahkan. Solo akan menyambut dengan hangat .. 😉

    Reply
  • July 23, 2013 at 19:38
    Permalink

    @ jalan2liburan : Sangat Jawa yaaa .. Aku pun syukaaa .. 😉

    Reply
  • July 24, 2013 at 18:34
    Permalink

    Cakra ini tempatku ‘nginap 3 tahun lalu waktu blusukan ke Solo

    Reply
  • July 24, 2013 at 20:53
    Permalink

    @ mba olive : Wah, pilihan kita sama ternyata, Mba. Ahahaha .. 😉

    Reply
  • July 24, 2013 at 20:56
    Permalink

    salam kenal mbak…
    cakra homestay ini emang keren ya mbak tempatnya…dan pas di kantong..
    penjaganya si pak dwi jg baek bgttt,,,,,

    Reply
  • July 24, 2013 at 21:47
    Permalink

    @ anara : Salam kenal juga, Anara ..

    Ah, makasih udah ngingetin nama penjaga Cakra Homestay, saya sempat lupa kemaren .. 😉

    Reply

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: