Dinner Kemalaman & Breakfast Kepagian di Margoyudan ..

Malam belum sampai di puncaknya ketika event Solo City Jazz 2013 selesai. Mau tidak mau, saya, Mba Yusmei dan Halim harus segera meninggalkan pelataran Benteng Vastenburg, venue penyelenggaraan event tersebut. Saat itu, pesona dan suara merdu Iga Mawarni masih dapat saya ingat dengan baik, begitu juga dengan kehebohan ala Sahita yang sempurna menutup acara. Untuk sebuah event gratisan, digelar di salah satu tempat yang monumental bagi Kota Solo, Solo City Jazz 2013 cukup sukses, menurut saya .. 😉

Atmosfer jazzy memang telah usai, waktu pun jelang tengah malam, namun kami bertiga belum berniat untuk pulang. Ada satu misi yang masih harus kami selesaikan .. *nyengir*

Misi tersebut adalah makan malam, eh, sarapan, ah entahlah, di Gudeg Ceker Bu Kasno Margoyudan ..

gudeg ceker 2

Kenapa saya berlebihan menyebutnya misi, padahal hanya makan saja ? Satu hal yang unik dari warung tenda legendaris di Kota Solo ini adalah jam bukanya. Ketika hampir seluruh spot kuliner menawarkan euforianya pada jam orang-orang masih terjaga, pagi hingga malam, Bu Kasno justru membuka lapaknya ketika waktu tidur telah tiba. Ya, dini hari ! Gudeg Ceker Bu Kasno, yang terletak tidak jauh dari Stasiun Solo Balapan ini baru buka lepas tengah malam, pada pukul 01.30 ..

Sebenarnya, ini kunjungan saya yang kedua kali. Pertama, Bulan April 2013 lalu. Ceritanya ketagihan, padahal awalnya saya tidak doyan ceker ayam. Hahahaha ..

Saya, Mba Yusmei, Halim dan seorang teman yang sampai sengaja datang dari Boyolali, Krisna, pun meluncur ke bilangan Banjarsari. Trotoar yang seharusnya ditempati ubarampe Bu Kasno masih gelap dan sepi. Kami datang terlalu cepat, rupanya. Saat itu, belum pukul 1. Jalanan di depan SMU Negeri 1 dan 2 Solo pun lengang, hanya ada satu dua bis malam yang melintas. Kami pun harus menunggu ..

Sekitar pukul 01.15, kesibukan mulai terlihat ..

Seseorang menyapu trotoar. Bukan penyapu jalanan sembarangan, dia pasti salah satu staf Bu Kasno. Hehehe .. Dilanjutkan dengan beberapa gerobag pembawa baskom-baskom besar, yang berisi aneka jenis panganan pelengkap menu Gudeg, tentunya. Terpal-terpal mulai dipasang, trotoar yang tadinya kosong melompong, tetiba menjadi moncer oleh lampu-lampu penerang, hanya dalam hitungan menit. Kami merapat, demikian pula dengan beberapa orang yang ternyata juga hendak ng-Gudeg ..

Sebuah prestasi, ketika saya dan ketiga teman mendapat tempat duduk premium, tepat di depan baskom-baskom besar isi panganan dan singgasana Bu Kasno. Yuhuuu ! Sementara, Bu Kasno sendiri belum tampak ..

Hmm, kami berkelakar,

Jare dukune pancen ngono, tekone kudu pas jam setengah loro, ora kurang ora luwih .. “, lalu tawa pun pecah. Ini hanya joke, entah benar entah tidak ..

Benar saja, saat jarum jam tepat menunjukkan pukul setengah 2, seorang ibu sepuh, berkebaya, jarikan, berkulit putih bersih, rambutnya disanggul sederhana dan berekspresi datar masuk ke area warung makan bongkar pasang ini. Kesibukan di dini hari itu pun dimulai ..

gudeg ceker 3

Kami dilayani urut kedatangan, entah bagaimana caranya, para asisten Bu Kasno cukup hapal mana orang yang datang duluan dan mana yang datang belakangan. Itu cukup melegakan, kami tidak perlu teriak-teriak mendahulukan diri dilayani, mengingat ketika saya menoleh ke arah kiri, antrian sudah menggila. Fiuhhh .. Orang-orang ini ternyata sama saja, sudah hampir pagi, bukannya tidur, istirahat, malah makan berat. Hahahaha .. 😉

gudeg ceker 1

Gudeg Ceker ala Bu Kasno ini berbeda dengan Gudeg yang biasa ditemui di Yogya. Rasanya lebih gurih, tidak menekankan kesan manis, yang bagi kebanyakan orang justru dianggap eneg. Nasinya selalu pulen dan gurih, cuilan-cuilan gori-nya pun empuk, serta berwarna coklat menggoda. Belum lagi lauk-lauk pilihannya, suwiran ayam, tahu, sambel goreng krecek .. *aaakkk, saya pun ngeces*

Selain nir rasa manis, satu hal yang membedakan Gudeg Bu Kasno dengan Gudeg-gudeg lainnya tentu saja adalah CEKER AYAM !

Ceker atau kaki ayam ini terlihat berwarna coklat kemerahan, diletakkan bertumpuk-tumpuk di sebuah baskom besar dan dilengkapi dengan kuah kental gurih berwarna putih. Awalnya, saya ragu untuk memakannya. Di benak saya, ceker selalu sejalan dengan konteks menjijikkan. Namun, Bu Kasno mengubah anggapan saya itu. Ceker-ceker-nya terlalu sayang untuk dilewatkan. Empuknya keterlaluan, ketika masuk ke mulut, ia seperti lumer, lalu hanya menyisakan beberapa ruas tulang mungil. Duh, enaknyaaa ..

gudeg ceker 4

Jelang Subuh itu, saya menghabiskan seporsi nasi Gudeg, berlauk sambel goreng krecek dan sepotong tahu, plus 4 atau 5 ceker legendaris itu. Kenyangnya pas, meski setelah meninggalkan Margoyudan, ada keinginan untuk nglamuti ceker-ceker itu lagi. Hehehehe ..

Jadi, saat ke Solo, jangan sekali-sekali melewatkan sensasi kuliner ekstrim ala Bu Kasno ini. Gudeg Ceker Margoyudan. Oh ya, meski sekarang sudah ada beberapa cabang yang buka di jam normal, namun untuk merasakan sensasi yang saya ceritakan, tetap cobalah yang berlokasi di Margoyudan. Saya jamin beda .. 😉

Dan, sekarang sudah sepakat, ya, mengapa saya menyebutnya agak berlebihan : misi dan kuliner ekstrim ? Karena untuk merasakan kelezatan makan malam yang kemalaman dan sarapan yang kepagian ini, kita harus mengalahkan rasa kantuk dan berjuang melawan antrian .. 😉

Worth it for every penny. Trust me ..

***

19 thoughts on “Dinner Kemalaman & Breakfast Kepagian di Margoyudan ..

  • November 16, 2013 at 22:34
    Permalink

    Kira-kira Bu Kasno mau bagi resep rahasia cekernya bisa empuk maknyus nggak ya? Ato paling nggak dikasih resep wajah kenceng seger buat jualan dini harinya boleh deh #ehh hahaha
    Pokoke aku termehek-mehek ama Bu Kasno >.<

    Reply
  • November 17, 2013 at 09:56
    Permalink

    Delivery dong ke Banda Aceh…. *ngiler*

    Reply
  • November 17, 2013 at 14:16
    Permalink

    @ halim : Ahahahaha .. Iya, Bu Kasnonya juara ya, ngga ada ngantuk2nya blas, padahal tiap hari begadang. Mbok kamu, Lim, nge-voodoo Bu Kasno gitu lho, biar dia ngaku apa rahasia cekernya yang cetar membahana itu .. 😉

    @ bpborneo : Ahay, dikunjungi Kakak Backpackerborneo, horeee ! Emang yummy banget dong deh .. 😀

    @ bee : Sampe Banda Aceh dadi kripik ceker, Bee .. *ngikik*

    Reply
  • November 17, 2013 at 16:01
    Permalink

    Kemarin nemenin sepupuku makan gudeg ceker bu kasno yang di galabo….aaah rasanya bedaa. Sensasinya kuraang :)

    Reply
  • November 17, 2013 at 17:11
    Permalink

    @ mba yusmei : Nah kan, beda kan sensasinyaaa .. 😉

    Reply
  • November 18, 2013 at 09:55
    Permalink

    Ngiler banget, ngudeg ceker nya enak kayak nya. Perlu di cobain nich.

    Aku sech demen yg gudeg pawon, kalo malam hari. Jadi nongkrong di dapur orang nya :-)

    Reply
  • November 18, 2013 at 21:49
    Permalink

    @ mas cumi : Enak bangets, Mas ! Beneran deh, aku ngga melebih2kan. Lha wong tadinya aku ngga doyan ceker, sekarang bisa2nya ketagihan makan ceker disana .. 😉

    Gudeg Pawon itu dimana ya ?

    Reply
  • November 25, 2013 at 22:14
    Permalink

    Aku “nunut” mbaca tulisan ini menjelang tengah malam, dan sekarang kelaparan …~_~…
    Cekernya enak banget kayaknya

    Reply
  • November 28, 2013 at 20:47
    Permalink

    @ mba dian : Serius, Mba, cekernya emang enak bangets. Beneraaannn !

    @ hamid : Heh, ngecesnya dilap dulu, nggilani .. 😉

    Reply
  • December 2, 2013 at 19:55
    Permalink

    @ ariev : Uhm, mohon maaf lahir batin ya, Kak .. ~~~\o/

    Reply
  • September 8, 2014 at 13:14
    Permalink

    kenapa ya di dalam bayangangku ceker ayam itu kaya tangan alien :( . Jadi kalo masih bentuk utuhan gt kok agak geli

    Reply
  • September 8, 2014 at 19:21
    Permalink

    @ mas danan : Ishhh, rasain dulu deh, Mas, dijamin ketagihan, soalnya, tadinya saya juga ngga doyan ceker, tapi begitu ngicip yang ini, beuh, mau lagi mau lagi .. :p

    Reply
  • December 5, 2015 at 20:23
    Permalink

    Wah,,, butuh perjuangan yaw mau menikmatinya, harus bangun jam setengah 2 pagi an…. jam segitu nyawanya ntah kemana kak,,, hehe

    Reply
    • December 6, 2015 at 17:05
      Permalink

      Perjuangan banget, Kak! Hahahaha .. Tapi beneran worth it kok. Cobain deh sekali-kali, kalo perlu ngga usah tidur dulu. Hehehehe .. 😀

      Reply
  • Pingback: Ngebet Makan di Solo .. - Noerazhka

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: