Drama Mencekam di Penginapan ..

Samudra Indonesia_Trailer_Inline
.. ilustrasi dipinjam dari SINI ..

Pejalan dan penginapan, 2 hal yang nyaris tidak dapat dipisahkan. Hampir setiap pehobi traveling membutuhkan ruang untuk mengakomodasi kebutuhan beristirahat dan hal-hal pribadi lainnya. Meski ada beberapa traveler yang lebih memilih ngemper di bandara atau pasang tenda, sehingga jarang bersentuhan dengan macam-macam penginapan ..

Saya sendiri termasuk tipe pejalan yang agak rempong dalam memilih penginapan, minimal ya homestay atau hostel, syukur-syukur bisa menginap di hotel. Dormitory adalah salah satu jenis penginapan yang sebisa mungkin saya hindari. Saya tidak peduli jika tidak dianggap sebagai bagian dari kasta backpacker. Lebih baik dicap sebagai traveler congkak nan gemar menghambur-hamburkan uang, daripada harus mengorbankan keamanan dan kenyamanan. Hahaha .. πŸ˜‰

Nah, karena sering menclok dari satu penginapan ke penginapan lain, beraneka macam pengalaman pun saya dapatkan. Mulai dari pengalaman menyenangkan, seperti upgrade kamar tanpa harus menambah biaya sama sekali, saat plesiran ke Penang atau tercengang mendapatkan kamar mewah saat LOB di Ha Long Bay, hingga pengalaman mengenaskan, misal terjebak di hotel krusek, saat jalan-jalan ke Lasem dan ditinggal sendirian oleh teman seperjalanan, ketika mampir semalam di Melaka ..

***

Di antara banyak pengalaman tersebut, beberapa kali saya mengalami kondisi yang agak di luar nalar. Agak-agak mistis gitu deh ..

Saya bukan manusia dengan anugerah indera keenam, yang bisa melihat hal-hal tak kasat mata. Oleh sebab itulah, saya sedikit gegar ketika bersinggungan dengan dunia halus di bilik penginapan. Kaget, merinding disko, ketakutan, meski, sesudahnya, saya tetap bisa tidur dengan nyenyak *inilah salah satu keahlian saya*. Hahaha ..

Saat itu, saya dan beberapa teman menginap di sebuah homestay berkelas internasional di seputaran kampung halaman, Magelang. Sama sekali tidak terbersit di kepala, bahwa penginapan tersebut angker atau berbau-bau hantu. Bangunannya memang tidak baru, namun setiap kamar mempunyai akses ke taman, dengan beranda yang cantik dan klasik. Kami menempati 2 kamar dalam deret yang sama, bersisian. Lepas makan malam, saya menikmati senda gurau bersama mereka, teman-teman saya. Membahas perjalanan sederhana yang kami lakukan sesiangan. Banyak hal-hal lucu yang diungkap kembali dalam obrolan, lalu pecahlah tawa ..

Jelang tengah malam, kami sudahi keseruan dan pergi tidur. Melurukan punggung di atas kasur, duh, nikmat sekali rasanya. Tidak lama, kesadaran saya pun hilang, lelap dalam istirahat malam ..

Saya tidur sambil memunggungi sebuah jendela kaca besar di salah satu sisi kamar. Lampu beranda berwarna kuning memendar membentuk siluet apa saja yang ada di luar ruangan. Entah sejak kapan, tirai polos tanpa motif yang menjuntai di sepanjang jendela sedikit terbuka. Rasanya tadi saya menutupnya rapat ..

Saat itulah, sepasang mata, entah milik siapa, memandang tajam ke arah saya dan teman sekamar. Menurut kesan yang saya tangkap, mata tersebut dingin tanpa ekspresi. Saya tidak paham apa maksud Sang Pemilik Mata menatap sedemikian dalamnya, yang jelas saya ketakutan luar biasa ..

Dan, saya terbangun !

Ternyata hanya mimpi ..

Saya beranikan diri membalik badan, memastikan tidak ada yang aneh dengan jendela dan tirainya. Benar, tidak ada apa-apa disana. Hanya ada pendar lampu berwarna kuning dan siluet-siluet yang tersusun karenanya. Tirai pun tertutup rapat. Saya yakinkan hati bahwa hal menyeramkan tersebut benar-benar hanya mimpi. Saya pun memejamkan mata kembali ..

Tahukah, apa yang terjadi ?

Mimpi yang sama persis terulang lagi ! Sepasang mata memandang tajam dari balik tirai jendela yang sedikit terbuka. Aaakkk, saya bergidik ngeri. Keyakinan saya mengenai ‘Ini hanya mimpi‘ pun perlahan memudar. Namun saya hanya bisa merapal doa, merapatkan selimut dan lebih erat memeluk guling .. :(

***

Pernah juga saya menginap di sebuah hotel modern, berstatus bintang sekian dan baruΒ saja grand launching, di bilangan Kota Solo. Saya dan teman-teman seperjalanan baru saja kembali dari hang-out ngalor ngidul, menikmati suasana malam Minggu di ruas Slamet Riyadi. Rasa lelah dan lelehan keringat seharian, membuat saya bergegas ingin segera bersih-bersih badan. Fasilitas shower dan air hangat tersedia di kamar yang kami sewa, menggoda ! Saya yang biasanya mandi hanya jika ingat, mendadak bersemangat ..

Kamar mandi hotel tersebut tertata begitu chic. Selembar handuk putih berbordirkan nama hotel berwarna merah, tersedia di gantungan besinya. Saya siapkan toilettries dan menyetel putaran kran, agar suhu hangatnya pas ..

Saat air mulai mengucur, saya benar-benar menikmatinya. Jarang-jarang bisa mandi memakai air panas, dari shower pula. Hahahaha .. πŸ˜‰

Nah, di tengah-tengah bunyi gemericik air itulah, saya merasa ada yang aneh. Saya mendengar sesuatu yang asing di telinga, yaitu bunyi gamelan. Kening saya mengernyit, mencoba memasang telinga lebih tajam. Iya, benar-benar bunyi gamelan lengkap dan super meriah, seperti sedang mengiringi sebuah event besar. Volumenya tidak kencang, samar-samar, seolah dari kejauhan, namun super jelas. Telinga saya bisa menangkapnya dengan sangat baik ..

Saya coba mematikan shower, siapa tahu bunyi gamelan tersebut adalah efek fantasi akibat air yang mengucur deras dari sana. Ternyata tidak, saat air berhenti mengalir, suara antah berantah itu tidak juga mau hilang dari pendengaran ..

Hadeuh, rusak deh niat saya menikmati prosesi mandi, malam itu ..

Ya, buru-buru saya mengeringkan badan, berganti baju dan bergegas keluar menghampiri teman sekamar yang sedang leyeh-leyeh menikmati siaran TV. Disana, saya kembali memasang telinga. Bunyi gamelan raib tak tersisa ..

Mba, kowe nembe krungu suara gamelan ora ? “, tanya saya padanya ..

Ora ki, ora ono suara opo-opo .. “, jawabnya ..

Waduh, ada yang tidak beres ini ! Entah apa, yang jelas rambut tipis di tengkuk saya meremang seketika. Kampretos, di hotel baru, waktunya belum terlalu malam pula, ehΒ sudah berjodoh dengan makhluk-makhluk astral yang tak tersentuh indera dan nalar ..

Tidak ada pilihan lain : segera Sholat Isya dan berdoa sebisanya, agar istirahat kami malam itu tidak lagi diganggu ..

Hasilnya ?

Syukurlah, saya tidak lagi merasakan hal-hal aneh. Tidur saya nyenyak hingga pagi ..

Namun, gantian, teman sekamar saya yang mengalami mimpi geje, hingga tindihen. Mendengar ceritanya, besok paginya, saya hanya bisa tertawa ngenes. Hahahaha .. πŸ˜‰

Ah, ada-ada saja. Mungkin begitulah kira-kira, drama yang akrab dengan para pejalan menyangkut penginapan ya, apes disapa mereka yang tak kasat mata .. Hiii ..

***

.. nama penginapan dan teman seperjalanan sengaja disamarkan,
bagi yang mengetahui kejadian perkara dan orang-orang yang ter
libat di dalamnya,
mohon hanya senyum-senyum simpul saja yaaa ..

25 thoughts on “Drama Mencekam di Penginapan ..

  • October 17, 2014 at 18:40
    Permalink

    Kok aku gak pernah ya.. Tiap di hotel pasti klipuks. Eh.. pernah ding pas di Batam ada yg ngetuk pintu. Jebul turis Korea mabuk salah kamar πŸ˜€

    Reply
  • October 17, 2014 at 19:02
    Permalink

    @ ari : Hahaha, aku juga berharapnya jangan sering-sering lah ketemu yang beginian. Ngeri juga, Bee .. πŸ˜‰

    Reply
  • October 17, 2014 at 20:22
    Permalink

    Hahaha kok sepertinya pengalaman itu terjadi bareng aku kabeh. Sepertinya kita harus diruwat

    Reply
  • October 17, 2014 at 20:47
    Permalink

    Oh.. jadi Zou baru mandi kalau ingat… #noted

    Btw inget kisah temenku waktu transit di Bangkok. Karena ga bisa tidur sendirian di bandara, ia maksain diri nginep di hotel manapun yang dituju sopir taksi. Hotel kelas melati ala Bangkok gitu deh. Singkat cerita begitu mau rebahan di ranjang, pintu kamar mandi kan kebuka sedikit, dan…

    terlihat penampakan cewek baju putih panjang lagi duduk di toilet. Cewek itu diem aja sih, nunduk terus. Tapi kan nyeremin!

    Temenku langsung check out, balik ke bandara, bobo di sana.

    Reply
  • October 17, 2014 at 21:07
    Permalink

    Mas Badai: Huaaaaaa… Serem banget euy itu *jadi merinding*

    Reply
  • October 17, 2014 at 21:17
    Permalink

    Ini kok komentarnya bang Badai di atas cetar mengelora seremnya >.<
    Zah…. kalo nebak nama-nama hotel yang kau kode di atas dapet bingkisan nggak? Tapi ojo bingkisan menyan loh hahaha

    Reply
  • October 17, 2014 at 21:26
    Permalink

    @ mba yusmei : Hahahaha, lha wong kita perginya mesti barengan owk, Mba .. XD

    @ bang badai : Iya, Bang, tapi ngga keliatan kan kalo mandinya cuma pas inget aja ? Tetep kecehhh .. Hahahaha .. Ebusettt, itu temenmu apes bener yaaakkk .. Serem tingkat dewaaa .. :(

    *ngumpet di balik bahu Bang Badai*
    *milih banget*
    *modus*

    @ ari : Iya, seriusan, serem .. :(

    @ halim : Jangaaannn !!! Ntar aku dituduh mencemarkan nama baik penginapan pulaaakkk .. Hahahaha ..

    Reply
  • October 17, 2014 at 22:08
    Permalink

    Alhamdulilah kalo yg ekstrim belum pernah mungkin aku yg kurang peka dg yg gitu2. Mau temen sekamar blg, ih kamarnya rame mahluk alus. Tetep nggak ngerasain apa2

    Reply
  • October 17, 2014 at 22:28
    Permalink

    @ mas danan : Aku juga ngga mau ketemu yang begitu2an lagi, Mas Danan. Mengerikaaannn .. :(

    Reply
  • October 17, 2014 at 22:29
    Permalink

    Kak Ari, aku aja ngetiknya sampe merinding πŸ˜€

    Kak Hal, sebenernya ada kisah lain, tapi.. #gantung

    Kak Zou, kamu gak nyadar di balik bahumu ada yg ngintip juga? #hiyaaaa

    Reply
  • October 17, 2014 at 22:35
    Permalink

    Mas Badai: Ayo lanjutin ceritanya dong jadi 1 tulisan blog gitu. Serem siiihh.. Tapi kan penasaraaaannn

    Reply
  • October 17, 2014 at 22:39
    Permalink

    @ bang badai : Kamu yang ngintip, Bang ? Owhhh ..

    *manggut-manggut*
    *dilempar jerigen* πŸ˜€

    @ ari : Sepakat, Bee, ikutan nunggu cerita Kakak Badai .. πŸ˜‰

    Reply
  • October 17, 2014 at 22:55
    Permalink

    Baca postingnya + komentarnya kok jadi brasa baca kisah misteri ya πŸ˜€ serem-serem asik gitu

    Reply
  • October 18, 2014 at 10:51
    Permalink

    Hahaha, oke nanti dicicil deh nulisnya biar jadi 1 postingan kumplit πŸ˜‰

    Reply
  • October 20, 2014 at 14:29
    Permalink

    @ hamid : Hahahaha, sekarang sih ceritanya bisa sambil tertawa-tawa, Mid, pas ngalamin mah lemes ajaaa .. πŸ˜‰

    @ bang badai : Asyeeekkk, ditunggu beneran loh, Bang .. πŸ˜‰

    Reply
  • November 7, 2014 at 10:36
    Permalink

    baca tulisannya udah merinding, eh tapi pas baca komentar si Gio yang pertama makin merinding euy 😐 pesannya mending tidur di bandara dari pada tidur di hotel berhantu…. 😐

    Reply
  • November 7, 2014 at 11:31
    Permalink

    @ fahmi : Nah, komen Kak Gio bikin tambah horor emang .. Deuuuhhh .. :(

    Reply
  • February 1, 2015 at 14:52
    Permalink

    pernah nginep di hotel jaman belanda di sawahlunto, colek mas @buzzerbeez… awalnya sih gak knp2, tapi kayak ada yang ngawasi di pojok ruangan ….

    Reply
  • February 6, 2015 at 16:32
    Permalink

    @ avant garde : Hai, Kak Isna, selamat berkunjung (lagi) disini. Kayanya udah lama ngga muncul ? πŸ˜‰

    Wah, serem amat ! Tapi Sawahlunto tetep pengin saya kunjungi ih, wisata sejarahnya keren. Hehehe ..

    Reply
  • January 11, 2016 at 12:28
    Permalink

    Belum lama menginap di Bungalow Horison Purwokerto, suasananya ramai ala ala astral dan sempat tindihen juga

    Reply
    • January 11, 2016 at 17:06
      Permalink

      Aku juga pernah nginep di Horison Purwokerto, alhamdulillah sih ngga ada apa-apa. Walaupun iya, suasananya remang-remang serem gitu. Mungkin karena Ramadhan kali ya, makhluk astralnya pada liburan .. πŸ˜€

      Reply
  • January 11, 2016 at 18:21
    Permalink

    Wah merinding juga Mbak, saya juga termasuk bukan orang yang bisa melihat dan menerawang gituan, tapi kalau merasa merinding ya sering… :O

    Reply
    • January 11, 2016 at 22:45
      Permalink

      Alhamdulillah aku bukan orang yang terlalu peka masalah begituan, Qy. Dua kejadian itu ndilalah aja. Semoga ngga sering-sering. Bikin mood liburan rusaakk .. :(

      Reply

Leave a Reply

Follow

Get the latest posts delivered to your mailbox:

%d bloggers like this: