Marmut Merah Jambu

Marmut Merah Jambu adalah buku ke 5 Raditya Dika. Penulis yang sebelumnya sudah dikenal dengan 4 bukunya, yaitu Kambingjantan, Cinta Brontosaurus, Radikus Makankakus dan Babi Ngesot.

MMJ berbeda genre dengan buku2 Raditya Dika sebelumnya. Masih tetep konyol dan bikin ngakak2 sih, tapi basisnya beda, ngga sekedar tentang kekonyolan sehari2, tapi lebih ke all about love yang dialami sendiri oleh penulisnya, Raditya Dika. Menurut saya, buku ini menarik karena rada2 mainin emosi pembaca *ngga tau secara umum gitu apa ngga, yang jelas saya iya banget*. Dibuat ngakak2 di awal, kemudian tiba2 berasa jleb jleb jleb di akhirnya. Berkali2 saya dibikin mengangguk2 membenarkan apa yang ditulis Raditya Dika dan berkali2 juga saya membatin, “bener banget” atau “gue banget nih, jaman sekolah dulu” .. Bahkan di beberapa bagian, saya sempet berkaca2 .. Hehehehe .. :) Pokoknya tulisan Raditya Dika di MMJ, seperti biasa, jujur, lugas dan mengalir banget *selain konyol dan gila*. Itu kali ya, yang bikin saya ngga butuh waktu lama untuk membaca dan kemudian mengiyakan dengan sebenar2nya semua yang dia tulis di MMJ.

Cover MMJ juga lebih eye catching dibanding buku2 sebelumnya, menurut saya. Penampakan Raditya Dika bener2 mirip marmut, walopun ngga merahjambu2 banget. Hehehe .. :)

Isi MMJ ada 13 segmen cerita lepas *eh, ada 2 cerita yang masih nyambung ding*, kebanyakan berlatar belakang kisah cinta *yang kebanyakan gagal* Raditya Dika sendiri. Ada 2 cerita yang menurut saya kurang nyambung dimasukin dalam MMJ, yaitu “Catatan Si Pemeran Utama dengan Muka Kayak Figuran“, yang nyeritain tentang kisah dibalik layar pembuatan film Kambingjantan, tahun 2009  lalu. Trus satu lagi “Surat Kepada Menteri Perdagangan“, itu surat protes begonya Raditya Dika buat Bu Marie Elka Pangestu, yang dipicu sama kenaikan harga tempe, waktu itu .. Sebenernya ada lagi sih yang rada aneh jadi bagian MMJ, “Buku Harian Alfa“, catatan hariannya Alfa, kucing keluarga Nasution *keluarganya Raditya Dika*, tapi masih bisa saya terima sih, itung2 tanda cinta buat kucing mereka gitu ya .. Hehehehe .. :)

Segmen yang paling saya suka di MMJ adalah “Orang yang Jatuh Cinta Diam-Diam“. Kenapa ? Soalnya ya itu tadi, paling jleb jleb jleb. Bahkan saya mendadak curiga, jangan2 Raditya Dika menyindir jatuh bangun kisah cinta saya masa sekolah dulu. Hahahaha .. :)

orang yang jatuh cinta diam2, tahu dengan detail semua informasi orang yang dia taksir, walaupun mereka belum pernah ketemu.

orang yang jatuh cinta diam2, memenuhi catatannya dengan perasaan hati yang tidak tersampaikan. orang yang jatuh cinta diam2, selalu bertingkah seperti seorang penguntit.

orang yang jatuh cinta diam2, pada akhirnya selalu melamun dengan tidak pasti, memandang waktu yang berjalan dengan sangat cepat dan menyesali semua perbuatan yang tidak mereka lakukan dulu.

orang yang jatuh cinta diam2, harus bisa melanjutkan hidupnya dalam keheningan.

pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam2 hanya bisa mendoakan. mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh dari mulai kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin jauh.

orang yang jatuh cinta diam2, pada akhirnya menerima.

orang yang jatuh cinta diam2, paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak sesungguhnya kita butuhkan. dan sebenarnya, yang kita butuhkan hanyalah merelakan.

orang yang jatuh cinta diam2 hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.

#orang yang jatuh cinta diam2 – MMJ – raditya dika, tidakkah kalian merasa itu kalian banget ? kalo saya sih iya .. :)

Trus segmen yang bikin saya sempet mewek2 adalah 2 kisah tentang Ina Mangunkusumo. Euuuhhh, ternyata seorang kocak bernama Raditya Dika bisa semellow itu, bisa sedalam itu jatuh cinta. Great !! Satu kutipan favorit saya dari segmen Ina Mangunkusumo adalah yang ini :

nothing takes the flavour out of peanut butter quite like unrequited love (charlie brown)

yang kemudian diparafrasekan kembali dengan ironis oleh Raditya Dika di akhir segmen,

“sekarang, semua yang ada di sekeliling gue udah berubah. gue udah pernah punya pacar beberapa kali, ina udah pernah punya pacar, gue udah pernah mengalami kejadian2 aneh ini. gue udah menulis empat buku, ina udah kerja di sebuah event organizer. semua sudah berubah, bergerak maju dengan kecepatan yang tidak bisa gue prediksikan sebelumnya. tapi kenapa, hingga saat ini, setelah tujuh tahun, selai kacang di lidah gue, masih terasa hambar

Huhuhuhuhu .. Nangis darah dehhh .. Setelah baca buku ini, hati saya benar2 banyak bekas jleb jleb jleb nya, tapi juga terhibur banget, secara Raditya Dika tetep bikin saya ngakak2 dengan gaya bahasanya yang keren. Hehehehe .. :)

Two thumbs up deh buat Marmut Merah Jambu. Benar2 sukses membuat 2 hari saya menjadi kemerahjambuan, plus sedikit kebiru2an. Hehehehe .. ^^

2 thoughts on “Marmut Merah Jambu

  1. @ sapar : Iya, aku baru nyadar, ternyata di blogmu ada review MMJ juga .. Waaa, selera kita memang mirip2, Par .. Hehehehe .. ^^

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>